PASARTECNO

Cerebral Palsy

Cerebral Palsy

Ini adalah gangguan neuromuskuler non-progresif yang menyebabkan kecacatan ringan hingga berat sepanjang hidup. Kondisi ini memanifestasikan dirinya sebagai sekelompok gangguan gerakan spesifik persisten yang muncul pada anak kecil karena kerusakan otak saat melahirkan atau karena beberapa kondisi patologis dalam kehidupan intrauterin. Masalah neurologis banyak tetapi tidak bersifat progresif. Sekitar 2 dari 100 kelahiran hidup menderita masalah ini, dan penyakit ini tidak memiliki kecenderungan genetik.

Penyebab cerebral palsy:

1) Cedera otak saat melahirkan.

2) Sebagai komplikasi persalinan forsep.

3) Kekurangan oksigen dalam suplai bayi saat lahir.

4) infeksi saat melahirkan.

Tanda dan gejala cerebral palsy:

Tanda dan gejala mungkin tidak sama pada semua anak yang terkena, dan tergantung pada kerusakan otak mungkin ada lesi ringan sampai berat.

Kasus ringan: 20% anak memiliki kecacatan ringan.

Kasus sedang: – 50% kasus memiliki disabilitas sedang. Anak-anak yang terkena dampak membutuhkan bantuan mandiri untuk membantu mobilitas mereka yang terganggu

Kasus yang parah: – Sekitar 30% dari anak-anak yang terkena benar-benar tidak mampu dan terbaring di tempat tidur dan selalu membutuhkan perawatan dari orang lain.

Hasil abnormal pada kasus cerebral palsy: –

1, reaksi abnormal bayi baru lahir.

2, Semua otot menjadi kaku dengan gerakan yang canggung.
3, Rentangkan anggota tubuh pada suspensi vertikal bayi.

4, gunting dari ekstremitas bawah karena kejang otot adduktor paha.

5, Dalam kasus yang parah, bagian belakang ditekuk ke belakang seperti lengkungan.

6, mereka mungkin mengalami kelumpuhan total atau parsial.

7, menghentikan perkembangan neurologis dan perilaku.

8, Dalam beberapa kasus, menelan bisa jadi sulit.

9, meneteskan air liur.

BACA JUGA  Bagaimana alkohol mempengaruhi pencernaan

10, keterbelakangan mental ringan sampai parah.

11, Gerakan abnormal terlihat dalam beberapa kasus.

12, tersentak dengan gerakan khas.

13, jika otak kecil terpengaruh akan ada hilangnya tonus otot dengan kesulitan berjalan.

14, gangguan pendengaran penuh atau sebagian.

15, pidato mungkin terpengaruh.

16, strabismus mungkin terkait dengan masalah visual lainnya.

17, beberapa anak mungkin mengalami kejang.

Cerebral palsy didiagnosis melalui pemeriksaan klinis terperinci dan dengan menghilangkan penyakit serupa lainnya seperti tumor otak, atrofi progresif, dll., Dan semua pemeriksaan seperti CT, MRI dan pemeriksaan rutin diperlukan untuk menyingkirkan penyakit lain.

Pengobatan kelumpuhan hati: –

Ilmu Pemerintahan:

Ini termasuk nutrisi yang tepat dan perawatan pribadi. Obat simtomatik diperlukan untuk mengurangi kejang dan kekakuan otot. Diazepam dapat mengurangi spastisitas dan ataksia.
Natrium Dantrolene membantu mengendurkan otot rangka.

terapi alami:

Diperlukan pijat, olahraga, hidroterapi, dll. Pelatihan khusus ditawarkan untuk melatih berjalan, menelan dan berbicara, dan anak-anak yang cedera juga dilatih memegang benda untuk kegiatan rutin.

Rehabilitasi:

Dukungan moral dan sosial harus diberikan kepada anak-anak ini, dan mereka harus dikirim ke sekolah swasta di mana pelatihan khusus dapat diberikan oleh personel terlatih. Anak tunagrahita membutuhkan pelatihan khusus. Bergantung pada kecacatannya, alat dan mesin khusus disediakan untuk mobilitas dan untuk pengiriman guna membantu aktivitas sehari-hari mereka.

Terapi dengan latihan:

Ini diberikan oleh terapis okupasi, karena mereka melatih penyandang disabilitas untuk melakukan pekerjaan yang sesuai sehingga orang-orang ini dapat memiliki penghasilan sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *