PASARTECNO

Penyakit Hernia/Burut

burut

sebuah perkenalan

Hernia adalah penonjolan abnormal dari organ dalam melalui lubang abnormal pada dinding rongga, dan kondisi ini menyebabkan peningkatan tekanan di dalam tubuh dengan kelemahan pada dinding, dan dalam hal ini organ dalam atau bagian dari organ tersebut. menonjol. Terjadi pembengkakan yang bertambah besar dengan batuk dan mengangkat beban, dan selama buang air besar dan urin, dan dalam posisi terlentang, pembengkakan bergerak ke dalam kecuali pada hernia yang tercekik dan tidak dapat direduksi.

Alasan: –

1- Kelemahan pada dinding tubuh: –

A) Kelemahan bawaan.

B) Kelemahan yang didapat karena cedera, pengecilan otot, lesi bernanah di dinding, bukaan alami yang lemah, obesitas, kurang olahraga, dan sering hamil.

C) Pembedahan dengan jahitan atau sepsis yang tidak tepat di lokasi operasi.

2) Peningkatan tekanan di dalam tubuh.

A) Sembelit kronis.

B) Sering batuk.

C) Mengangkat beban.

D) Stenosis uretra.

Situs umum untuk hernia: –

Hernia dapat terjadi di mana saja di tubuh, tetapi ada beberapa tempat yang umum untuk hernia, karena ada tulang keras yang menutupi dinding dada yang biasanya tidak terpengaruh, dan hernia di punggung bawah juga jarang terjadi karena otot-otot tulang belakang. punggung, ligamen kaku dan ligamen. Situs umum hernia adalah dinding perut, dibandingkan dengan bagian lain, dinding perut lemah karena adanya beberapa bukaan alami, dan ada beberapa area di mana otot perut lebih lemah dan tipis dan semua faktor ini membuat peluang. dari hernia. Berikut ini adalah tempat-tempat umum hernia.

A) hernia inguinalis:

Di sini isi perut menonjol melalui kanalis inguinalis (bagian di dinding perut bagian bawah tepat di atas ligamentum inguinalis, dan dapat dilihat di kedua sisi), dan jenis ini umum terjadi pada laki-laki, pada awalnya pembengkakan hanya muncul selama mengejan. dan kembali sambil berbaring. Nanti, sebagian besar usus mungkin keluar yang mungkin tidak kembali dengan mudah.

BACA JUGA  Cerebral Palsy

B) Hernia femoralis:

Jenis hernia ini lebih sering terjadi pada wanita, di mana isi perut melewati kanal femoralis, yang muncul tepat di bawah persimpangan antara paha dan dinding perut bagian bawah (di dalam segitiga femoralis), dan isinya diturunkan dan keluar. melalui lubang safena di paha, membentuk tonjolan di bawah kulit.

C) hernia pusar:

Hal ini biasa terjadi pada anak-anak. Pusar adalah bagian terlemah dari perut, dan isi perut bisa membengkak saat menangis dan buang air besar.

D) Hernia insisional:

Hernia ini muncul di lokasi operasi. Karena salah jahitan atau sepsis, situs yang dioperasi menjadi lemah sehingga menyebabkan hernia.

E) hernia epigastrik:

Di sini hearniation terjadi di epigastrium. Ini adalah spesies langka.

F) Hernia lumbal:

Hernia di sini muncul di daerah lumbar di kedua sisi tulang belakang lumbar (di segitiga lumbal), dan itu juga jarang terjadi.

G) Hiatus hernia:

Ini adalah jenis hernia yang langka. Di sini isinya melewati foramen obturator di tulang panggul.

Komplikasi hernia: –

1) Pembatasan:

Jika bukaan hernia sempit, isi perut mungkin tidak dapat kembali dengan mudah, setelah itu aliran darah ke jaringan hernia dapat tersumbat karena penyempitan, dan hal ini dapat menyebabkan kematian usus yang menonjol.

2) Obstruksi usus:

Ini terjadi ketika seluruh bagian usus menonjol ke dalam kantung hernia. Pembukaan hernia yang sempit mencegah lewatnya usus.

3) Infeksi dan Peritonitis:

Jika terjadi sesak napas dengan matinya sebagian usus, maka akan terjadi penyebaran infeksi di perut yang mengakibatkan peritonitis.

Pengobatan hernia: –

Perawatan awal: Pada tahap awal hernia, langkah-langkah berikut mungkin bisa membantu

1) Penggunaan sabuk hernia:

BACA JUGA  Pengaruh Alkohol terhadap Organ Tubuh

Ada jenis sabuk hernia khusus yang tersedia untuk setiap jenis hernia, yang akan mencegah tonjolan ini dan mengurangi rasa sakit.

2) Sembelit, sering batuk, dan obstruksi saluran kemih harus diobati.

3) Mengurangi lemak akan meningkatkan kekuatan dinding perut.

4) Latihan perut untuk meningkatkan kekuatan otot.

5) Makan banyak sayuran berdaun hijau dan buah-buahan serta diet serat untuk memudahkan buang air besar.

6) Coba rejimen lain seperti homeopati, jamu, dll.

Jika terjadi ketidaknyamanan dengan langkah-langkah di atas, konsultasikan dengan ahli bedah umum untuk manajemen bedah.

Perawatan bedah.

Operasi berikut dilakukan tergantung pada jenis dan sifat hernia.

1) Herniotomi: Dalam operasi ini, isi kantung hernia didorong ke perut, leher kista dipasang ligamen terminal dan kista dipotong.

2) Herniurhavi: Di ​​sini dengan herniotomy dinding belakang diperbaiki.

3) Hernioplasti: Proses ini dilakukan jika membuka hernia tidak memungkinkan karena pembesaran leher kista, dan di sini perbaikan dilakukan dengan merawat bahan yang tidak dapat diserap seperti kain kasa tantalum, jaring polipropilen atau jaring baja tahan karat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *