PASARTECNO

Gangguan mental akibat alkohol

Gangguan mental akibat alkohol.

Bencana fisik yang mengikuti penggunaan minuman memabukkan secara terus-menerus sudah cukup menyedihkan, dan cukup mengerikan; Namun bencana mental, moral, dan spiritual yang menyertainya tentunya jauh paling menyedihkan dan paling mengerikan. Jika Anda mengganggu kesehatan otak, yang merupakan organ fisik tempat pikiran bekerja, maka Anda mengganggu pikiran. Ini tidak akan memiliki kejelasan persepsi yang sama seperti sebelumnya; Dan mereka tidak memiliki kendali rasional yang sama atas motif dan emosi.

Pengaturan surgawi di dalam tubuh.
————————–

Untuk memahami suatu topik dengan jelas, hukum atau prinsip umum tertentu harus dilihat dan dikenali. Di sini kami berasumsi, sebagai kebenaran umum, bahwa kesehatan dalam tubuh manusia adalah sistem surgawi alami pada tingkat fisik kehidupan, dan bahwa gangguan apa pun dalam sistem ini membuat manusia terkena dampak yang merusak, jahat dan inferior dalam kepribadiannya. Di atas tingkat alam dan fisik, dan bergantung padanya, ketika seseorang hidup di dunia ini, adalah tingkat mental dan spiritual, atau tingkat kehidupan. Tingkat ini berada dalam tatanan surgawi ketika penyebabnya jelas, dan keinginan serta nafsu berada di bawah kendali mereka yang bijaksana. Tetapi, jika karena alasan apa pun keseimbangan yang halus ini terganggu atau hilang, sebuah jalan akan terbuka untuk pencurahan pengaruh jahat yang lebih halus daripada yang menyerang tubuh, karena mereka memiliki kemampuan untuk bertindak sesuai dengan akal dan keinginan, melenyapkan yang satu dan lain-lain. menyalakan lainnya.

Kita pasti tahu bagaimana kehilangan kesehatan fisik menyebabkan gangguan mental. Jika pusat penyakit jauh dari otak, maka gangguan biasanya ringan; Tapi itu meningkat ketika masalah semakin dekat dan dekat dengan organ itu, dan memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara sesuai dengan kepribadian, suasana hati atau kepribadian yang diwarisi; Tetapi hampir selalu dalam dominasi apa yang jahat daripada yang baik. Akan ada keadaan kecemasan, sifat buruk, paksaan egois, ambiguitas mental, tuntutan irasional, atau mungkin kecenderungan keji dan kejam, di mana, ketika otak tidak terganggu oleh penyakit, pikiran dinilai oleh kesabaran, cinta, kebaikan . Jika penyakit yang menyerang otak terus meningkat, maka penyakit mental akibat gangguan atau kemunduran organik, juga akan meningkat, sampai kegilaan itu terbukti dalam satu atau lebih bentuknya yang memilukan dan bervariasi.

BACA JUGA  Bagaimana alkohol mempengaruhi pencernaan

Kegilaan.
——–

Oleh karena itu, sangat berbahaya bagi seseorang untuk memasukkan zat apa pun ke dalam tubuhnya, setelah mencapai organ tipis yang luar biasa itu, otak mengarah ke pekerjaan yang sakit; Sebab, kerja mental pasien pasti mengikuti. Demam adalah demam, baik yang ringan maupun yang sangat panas. Jadi setiap gangguan keseimbangan rasional adalah kegilaan, baik itu dalam bentuk ketidakjelasan sementara yang paling sederhana, atau di tengah malam pikiran yang benar-benar gelap.

Kami tidak menulis untuk mendukung teori tertentu, atau dalam semangat keberpihakan. Tapi dengan keinginan yang serius untuk menunjukkan kebenaran. Anda tidak boleh menerima apa pun hanya karena kami mengatakannya, tetapi karena menurutnya itu benar. Sekarang, tentang kegilaan ini, biarkan dia berpikir dengan tenang. Kata itulah yang mengejutkan kita. Dan saat kami mendengarnya, kami bersyukur kepada Tuhan hampir secara tidak sadar atas pemberian yang baik dari pikiran yang seimbang. Bagaimana jika, karena alasan apa pun, keseimbangan indah ini terganggu dan pikiran kehilangan kemampuannya untuk berpikir jernih, atau untuk mengendalikan emosi yang lebih rendah? Akankah kita melampaui kebenaran jika kita mengatakan bahwa orang yang mengalami hal ini begitu gila sehingga dia telah kehilangan kendali diri yang rasional; Dan bahwa dia mendapatkan kembali ketika dia mendapatkan kembali kendali itu?

Dari sudut pandang ini, pertanyaan tentang bahaya minuman beralkohol mengasumsikan aspek baru dan lebih serius. Apakah mereka mengganggu otak saat bersentuhan dengan substansinya? Dan kerusakannya jika koneksi berlangsung lama? Kebenaran, observasi, pengalaman, dan penyelidikan ilmiah semuanya dengan tegas mengatakan ya; Dan kita tahu bahwa jika otak terganggu, ia juga akan terganggu; Dan pikiran yang bermasalah adalah pikiran yang gila. Maka, jelaslah bahwa sejauh mana seseorang melemahkan otaknya, atau membahayakannya untuk sementara atau terus-menerus hingga tingkat ini, pikirannya tidak seimbang; Pada tingkat ini, dia bukanlah orang yang rasional dan waras.

BACA JUGA  Cerebral Palsy

Kami berpegang teguh pada pemikiran Anda di sini hanya agar Anda memiliki waktu untuk merenung, dan mempertimbangkan pertanyaan tersebut dengan mempertimbangkan akal sehat dan akal sehat. Sejauh dia melakukan ini, akankah dia dapat merasakan kekuatan bukti seperti yang akan kita simpulkan di bawah ini, dan memahami arti sebenarnya.

Zat lain selain alkohol berbahaya bagi otak. Tetapi tidak ada yang sebanding dengan ini dalam jangkauan, variasi, dan sisi iblis dari penyimpangan mental yang mengikuti penggunaannya. Kami tidak berbicara tanpa berpikir atau dengan kekerasan. Tetapi hanya mengatakan kebenaran yang diketahui oleh setiap manusia yang jeli, yang setiap manusia, terutama mereka yang mengambil substansi ini dalam bentuk apa pun, harus,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *