PASARTECNO

Kuku dalam kesehatan dan penyakit

Kuku dalam kesehatan dan penyakit.

sebuah pengantar:

Kuku terletak di ujung setiap ujung jari pada permukaan punggung, dan fungsi utama kuku adalah untuk melindungi dan juga membantu mencengkeram benda dengan erat, dan terdiri dari pelat keratin yang relatif kuat dan fleksibel yang muncul dari matriks kuku. Di bawah lempeng kuku terdapat jaringan lunak yang disebut bantalan kuku, dan di antara kulit dan lempeng kuku terdapat lipatan atau kutikula kuku normal yang berwarna merah muda terang dan permukaannya cembung dari sisi ke sisi, tumbuh kuku jari kaki. 1 cm dalam tiga bulan dan kuku kaki membutuhkan waktu 24 bulan.

Pentingnya kuku dalam mendiagnosis penyakit:

Warna, penampilan, bentuk, dan sifat kuku memberikan beberapa informasi tentang kesehatan dan kebersihan seseorang secara umum. Kuku diperiksa sebagai prosedur rutin oleh semua dokter untuk mendapatkan beberapa petunjuk tentang penyakit yang mendasarinya, hanya dengan melihat kuku kita dapat mengetahui kebersihan pribadi orang tersebut, kuku yang abnormal mungkin bawaan atau karena beberapa penyakit, penyebabnya Perubahan kuku meluas dari penyebab sederhana hingga penyakit yang mengancam jiwa Oleh karena itu, pemeriksaan oleh dokter diperlukan untuk diagnosis, dan beberapa temuan abnormal dengan kemungkinan penyebab kesadaran publik dibahas di sini.

1) Kebersihan: –

Kita dapat membuat kuku yang tidak sehat dengan sangat mudah, endapan kotoran di bawah ujung paling ujung lempeng kuku dapat memungkinkan patogen tertelan saat makan, dan jika kuku tidak dipotong dengan benar dapat menimbulkan masalah cacing pada anak. . Merangkak ke dalam anus, anak-anak akan menggaruk telur cacing di bawah kuku dan mereka akan dipungut saat makan. Paku yang menonjol dapat mempersulit penyakit kulit karena sering digaruk, dan kuku yang tajam pada anak kecil menyebabkan luka kecil saat menendang kaki mereka. Atau melambaikan tangan.

BACA JUGA  Kanker prostat

2) Warna kuku: –

A) Kuku menjadi pucat karena anemia.

B) Perubahan warna putih buram (leukemia) muncul pada kasus gagal ginjal kronis dan sindrom nefrotik.

C) Pemutihan juga terlihat pada hipoalbuminemia seperti pada sirosis dan gangguan ginjal.

D) Obat-obatan seperti golongan sulfa, antimalaria, antibiotik, dll dapat menyebabkan perubahan warna pada kuku.

E) Infeksi jamur menyebabkan perubahan warna hitam.

F) Kuku menjadi hitam atau hijau saat terinfeksi infeksi semu.

G) Infark dasar kuku terjadi pada vaskulitis terutama pada SLE dan arteritis.

H) Bintik merah pada kuku akibat perdarahan serpihan muncul pada karditis internal bakteri subakut, artritis reumatoid, trauma, dan penyakit pembuluh darah kolagen.

I) Cedera akut menyebabkan perdarahan dan menyebabkan perubahan warna menjadi biru / hitam.

J) Kuku menjadi coklat pada penyakit ginjal dan penurunan aktivitas adrenal.

K) Pada penyakit Wilson, warna biru muncul dalam bentuk setengah lingkaran pada kuku.

L) Ketika aliran darah menurun, kuku menjadi kuning, dan pada penyakit kuning dan psoriasis kuku juga menjadi kuning.

DA) Pada sindrom kuku kuning, semua kuku menjadi kuning dengan efusi pleura.

3) Bentuk kuku: –

A) Clubbing: Di sini jaringan di pangkal kuku menebal dan sudut antara pangkal kuku dan kulit menjadi kabur. Kuku menjadi lebih cembung dan ujung jari menjadi bengkak dan terlihat seperti ujung kelelawar. Saat kondisinya semakin parah, paku tersebut tampak seperti paruh burung beo.

Alasan dugem: –

Cedera bawaan

Sianosis kronis yang parah

Penyakit paru-paru seperti empiema, bronchopuncture, kanker bronkial, dan tuberkulosis paru.
Penyakit perut seperti penyakit Crohn, poliposis kolon, kolitis ulserativa, sirosis, dll.

Penyakit jantung seperti tetralogi Fallot, endokarditis bakterial subakut, dll.

BACA JUGA  Bagaimana alkohol mempengaruhi pencernaan

B) Koelonicia: –

Di sini kuku menjadi cekung seperti sendok, dan kondisi ini muncul pada anemia defisiensi besi, di mana kuku menjadi tipis, lunak dan rapuh, dan cekung menggantikan cembung alami.

C) Tonjolan longitudinal muncul pada penyakit Raynaud.

D) Kulit menjadi kasar pada dermatomiositis.

E) Telangiectasia pada lipatan kuku merupakan tanda dermatomiositis, sklerosis sistemik, dan lupus eritematosus sistemik.

4) Struktur dan Konsistensi: –

A) Infeksi jamur pada kuku menyebabkan perubahan warna, perubahan bentuk, pembesaran, dan kerapuhan abnormal.

B) Pitting nail merupakan bentuk psoriasis, eksim berat dan alopecia.

C) Radang pada kulit atau lipatan kuku disebut paronikia.

D) Onikolisis adalah pelepasan bantalan kuku pada psoriasis, infeksi, dan setelah pemberian tetrasiklin.

E) Kerusakan kuku tampak pada lichen planus dan epidermolysis bullosa.

F) Kehilangan kuku diamati pada sindrom patela kuku, yang merupakan penyakit genetik.

G) Kuku menjadi rapuh pada penyakit arteri dan gangren.

H) Keropos kuku terlihat pada infeksi jamur, psoriasis dan penyakit tiroid.

5) Pertumbuhan: –

Aliran darah yang berkurang memengaruhi pertumbuhan kuku. Pertumbuhan kuku juga terpengaruh pada penyakit yang parah. Ketika penyakit menghilang, ia mulai tumbuh kembali menghasilkan pembentukan tepi melintang, garis-garis ini disebut garis Pooh dan berguna untuk penyembuhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *