PASARTECNO

Kanker prostat

Kanker prostat

pengantar: –

Prostat adalah organ kelenjar yang hanya ditemukan pada laki-laki. Ini mengelilingi leher kandung kemih dan bagian pertama uretra dan mengirimkan sekresi air mani. Kelenjar ini berbentuk kerucut, berdiameter 3 cm dan diameter lebar 4 cm, memiliki lima lobus anterior dan posterior, dua lobus samping, dan satu lobus tengah. Prostat akan menyebabkan kesulitan buang air kecil.

Penyakit kelenjar prostat: –

1) Prostatitis: –

Ini adalah peradangan pada kelenjar prostat akibat infeksi bakteri.

2) Hiperplasia prostat jinak: –

Ini adalah tumor prostat non-kanker yang muncul setelah usia lima puluh tahun. 3, Kanker Prostat: – Ini adalah penyebab kematian keempat akibat penyakit ganas pada pria.

Kanker prostat.

Kanker prostat berhubungan langsung dengan hormon seks pria (androgen), dan jika kadar hormon seks meningkatkan laju pertumbuhan kanker, ditemukan bahwa setelah pengangkatan testis, terjadi penurunan ukuran yang signifikan tumor.

Situs tumor: –

Kanker prostat muncul terutama di lobus belakang, sedangkan pembesaran non-kanker muncul di lobus lainnya.

Perubahan pada kelenjar kanker: –

Kelenjar menjadi padat dengan permukaan tidak beraturan dengan hilangnya lobus normal. Kanker prostat adalah adenokarsinoma (kanker sel epitel kelenjar).

Pertumbuhan: –

Laju pertumbuhan sangat cepat pada kanker prostat, karena tumor menekan uretra dan menyebabkan kesulitan buang air kecil.

Penyebaran tumor: –

Metastasis pada kanker prostat terjadi sangat dini.

1) Penyebaran lokal: –

Sel kanker berpindah dari lobus belakang ke lobus lateral dan vesikula seminalis. Sel kanker juga berpindah ke leher dan pangkal kandung kemih.

2) Proliferasi limfatik: –

Sel kanker mencapai melalui pembuluh getah bening ke kelompok kelenjar getah bening internal dan eksternal, dan dari sana sel bergerak ke kelenjar getah bening di belakang peritoneum (retroperitoneum) dan kelenjar getah bening mediastinal (di dada)

BACA JUGA  Penyakit Hernia/Burut

3) Menular melalui darah: –

Proliferasi sel kanker menyebar melalui pleksus vena perifer, mencapai vena vertebra selama batuk dan bersin, dan akhirnya berakhir di badan vertebra vertebra lumbal.

Tanda dan gejala kanker prostat: –

Tanda dan gejala tergantung pada stadium kanker. Gejala berikut mungkin terlihat.

1) Tidak ada gejala: –

Tumornya kecil dan hanya di lobus posterior. Ini tidak sengaja didiagnosis.

2) sedikit kesulitan buang air kecil: –

Di sini tumor membesar dan uretra sedikit tertekan, dan segera akan ada keinginan yang sering untuk buang air kecil dengan kesulitan buang air kecil.

3) Bila tumor telah menyebar ke semua daerah yang berdekatan termasuk leher kandung kemih dan uretra, maka akan timbul nyeri saat buang air kecil disertai dengan pendarahan, dan air seni akan keluar setetes demi setetes.

4) Retensi urin: –

Jika uretra benar-benar tertekan, akan terjadi retensi urin, dan ini dapat menyebabkan hidronefrosis, gagal ginjal, dll., Dan dalam kasus ini pasien dapat mengalami kejang karena gagal ginjal dan akhirnya koma.

5) Tanda-tanda metastasis: –

Beberapa pasien memiliki tanda dan gejala metastasis.

A) nyeri sakro-lumbal akibat penyebaran sel kanker ke vertebra lumbal dan sakralis.

B) Fraktur tulang belakang karena pertumbuhan kanker di tulang belakang.

C) Pembengkakan, nyeri, dan penumpukan cairan di perut akibat cedera pada perut.

D) Keluhan pernafasan akibat limfoma mediastinum dan paru-paru.

E) Kelemahan umum akibat penyebaran kanker ke berbagai bagian tubuh.

F) Anemia yang disebabkan oleh atrofi sumsum tulang dan peningkatan kerusakan sel darah merah.

Pemeriksaan Klinik: –

Termasuk pemeriksaan rektal tunggal untuk palpasi kelenjar prostat dan palpasi perut untuk mengetahui adanya pembengkakan pada ginjal dan tumor, dan pasien diperiksa dari kepala hingga kaki untuk melihat adanya lesi.

BACA JUGA  Gangguan mental akibat alkohol

Investigasi: –

1) tes darah lengkap; –

RBC, WBC, Platlets, ESR, Waktu Pendarahan, Waktu Pembekuan dll.

2) Urinalisis: –

Pemeriksaan mikroskopis untuk mendeteksi sel nanah, darah samar, gips, kristal dll.

3) Tes fungsi ginjal: –

Tingkat urea darah, tingkat kreatinin darah, tingkat elektrolit dll.

4) Serum Asam Fosfatase: –

Peningkatan kanker prostat.

5) X-ray tulang belakang: –

Untuk mendeteksi tumor atau patah tulang.

6) Ultrasonografi; –

Ini memberi gambaran tentang prostat, kandung kemih, ginjal dll.

7) C T scan: –

Informasi lebih rinci tentang organ dan tumor.

8) Pencitraan resonansi magnetik tulang belakang: –

Ini memberikan informasi rinci tentang tulang belakang, cakram, dan jaringan lunak di dekatnya.

9) Angiografi limfatik: –

Ini memberi gambaran tentang penyebaran limfoma.

10) Biopsi untuk memastikan kanker: –

Biopsi diambil dari tumor dan dikirim untuk pemeriksaan patologis di bawah mikroskop untuk mendeteksi keberadaan sel kanker.

Terapi:-

1) Jika ada retensi urin, diperlukan kateterisasi.
2) Dialisis jika terjadi gagal ginjal.
3) Bila terjadi koma, pantau semua fungsi vital beserta nutrisi parenteral dan suplai elektrolit.
4) Perawatan khusus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *