PASARTECNO

Pertumbuhan dan kekuatan nafsu makan

Pertumbuhan dan kekuatan nafsu makan.

Salah satu fakta yang menyertai minum secara teratur sangat mencolok sehingga tidak ada yang dapat mempertanyakannya. Ini adalah pertumbuhan nafsu makan yang stabil. Ada pengecualian, seperti dalam pekerjaan hampir setiap aturan; Tetapi konsekuensi yang hampir konstan dari kebiasaan yang kami sebutkan, seperti yang telah kami katakan, adalah pertumbuhan yang stabil dari nafsu makan untuk rangsangan yang diresapi. Bahwa hal ini disebabkan oleh beberapa perubahan patologis pada kondisi fisik yang dihasilkan oleh alkohol itu sendiri, tidak akan dipertanyakan oleh siapa pun yang telah membuat dirinya sadar akan berbagai disfungsi fungsional dan organik yang selalu mengikuti pemasukan zat ini secara konstan ke dalam tubuh.

Tapi sekarang kami ingin mengarahkan perhatian Anda pada kebenaran itu sendiri, bukan penyebabnya. Pria yang pada awalnya cukup dengan segelas anggur untuk makan malam menemukan, setelah beberapa saat, selera makan itu menuntut lebih; Pada waktunya, cangkir kedua akan habis. Dorongan keinginan mungkin sangat lambat, tetapi pasti berlanjut sampai, pada akhirnya, satu botol utuh, dengan terlalu banyak, tidak akan cukup untuk memuaskan keinginannya. Sama halnya dengan penggunaan setiap bentuk minuman beralkohol lainnya.

Sekarang, ada pria yang sedemikian rupa sehingga mereka mampu, selama serangkaian tahun yang panjang, atau bahkan seluruh rentang hidup, untuk mempertahankan nafsu makan ini dalam batas kesenangan tertentu. Untuk mengatakan “Sejauh ini, tidak lebih dari itu.” Mereka pada akhirnya menderita penyakit somatik, yang pasti mengikuti kontak yang lama antara racun alkohol dengan struktur tubuh yang halus, banyak dari mereka memiliki sifat yang menyakitkan, memperpendek masa hidup normal mereka; Tetapi mereka masih bisa minum tanpa meningkatkan nafsu makan sehingga mencapai titik penguasaan. Mereka tidak berubah menjadi menakutkan sepi.

BACA JUGA  Pengaruh Alkohol terhadap Organ Tubuh

Tidak ada minuman pria yang aman. ———————-

Tetapi siapa pun yang mulai menggunakan alkohol dengan cara apa pun tidak pernah bisa memberi tahu kami apa efeknya pada tubuh atau pikiran mereka. Ribuan dan puluhan ribu, yang dulunya sama sekali tidak menyadari bahaya dari sumber ini, setiap tahun turun ke kuburan para pemabuk. Tidak ada standar yang digunakan seseorang untuk mengukur kekuatan kejahatan yang melekat pada sifat bawaan mereka. Dia mungkin memiliki watak moral yang tidak sehat, atau kecenderungan tubuh, dari nenek moyangnya, dekat atau jauh, yang efek anehnya yang mengganggu dari alkohol akan memberinya kondisi di mana dia akan menemukan hidupnya yang penuh malapetaka. Bahwa temuan semacam itu melacak penggunaan alkohol dalam sejumlah besar kasus, sekarang menjadi fakta terkenal dalam sejarah gula. Topik alkoholisme, dengan penyebab mental dan moralnya, telah menarik banyak perhatian serius. Para dokter, pengawas klinik diabetes dan gila, sipir penjara, anggota parlemen dan dermawan menyaksikan dan mempelajari tahapan yang menyedihkan dan mengerikan serta mencatat hasil dan pendapat. Meskipun terdapat perbedaan dalam beberapa hal, misalnya, apakah diabetes itu suatu penyakit, setelah terbukti individu tersebut berhenti bertanggung jawab, dan harus menjalani pembatasan dan pengobatan, seperti penyakit gila atau demam; Sebuah pelanggaran yang bisa dihukum; Atau dosa yang disesali dan dibebaskan oleh psikolog, semua orang setuju bahwa ada kondisi psikologis dan neurologis yang diwariskan atau didapat di antara banyak orang, yang membuat mengonsumsi alkohol sangat berbahaya.

Hal yang ingin kami jelaskan kepada Anda adalah bahwa tidak ada orang yang dapat mengetahui, sampai dia telah menggunakan minuman beralkohol untuk jangka waktu tertentu, apakah dia memiliki kondisi genetik atau fisik atau mental yang didapat atau tidak; Dan itu, jika dia harus hadir, penemuan kebenaran mungkin akan terlambat.

BACA JUGA  Cerebral Palsy

Dr. Dodge, mendiang pengawas Drunken Asylum di Negara Bagian New York, berbicara tentang penyebab gangguan tersebut, setelah menyatakan keyakinannya bahwa itu adalah penyakit yang dapat menular, seperti “encok, asam urat atau konsumsi,” katanya:

“Ada pria yang memiliki organisasi, yang dapat digambarkan sebagai orang yang istimewa tentang alkoholisme; dengan mereka keinginan yang melekat untuk stimulan, jika terlibat di dalamnya, dengan cepat mengarah ke kebiasaan gugup, dan akhirnya ke nafsu makan yang memuaskan, yang memiliki semua karakteristik pasien. Karena kelemahan kemauan yang menyebabkan penyakit menghalangi pengangkatannya.

“Sekali lagi, kita temukan di kelas orang lain, mereka yang memiliki orang tua yang sehat, yang terpelajar dan terbiasa dengan pengaruh sosial, etika dan sosial yang baik, tetapi yang suasana hati dan fisiknya terbangun, ketika mereka memanjakan sekali dalam penggunaan stimulan, yang mana mereka menemukan kesenangan, terus memanjakan mereka dalam bentuk. Normal sampai mereka berhenti dalam jumlah sedang, menjadi peminum berlebihan. Nafsu makan yang rusak muncul, yang perlahan-lahan, tapi pasti, menuju kehancuran. “

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *